• Assalamualaikum & Salam sejahtera. Saya Agan Khalid. Mungkin Anda mengenal saya sebelumnya karena Anda pernah berkunjung ke AganKhalid.Com atau BantaiFBAds.Com
  • Artikel ini ingin menjawab pertanyaan dari salah satu seorang subscriber email saya.
  • Kalau nanti Anda setelah menimbang-nimbang isi artikel ini bagus & Anda ingin menjadi subscriber email saya, dikasih tau caranya juga di dalam artikel ini).
  • Dibawah ini, saya berikan screenshoot atas pertanyaan dari dia. Kalau belom muncul fotonya, coba agak sabarrrr sebentarrr :D


Sebelum saya menjawab, ada yang mengganggu saya nih, yaitu soal definisi:

  • Definisi "pola" yang dimaksudkan tidak jelas oleh sang penanya. Jadi saya bingung juga menjawabnya.
  • Maka dari itu, saya menjawab pake definisi "pola" dimata saya.

Kalau ibaratnya mesen celana ke tukang jahit, pola itu ya semacam blueprint. Cetakan.

Jadi kalau dalam bisnis, blueprint bisnis. Saya terka lebih dalam, MUNGKIN yang ditanyakan adalah blueprint supaya sukses di bisnis online.

OK, mengerucut kesitu saja jawabannya.


Klarifikasi Dulu Nih...,

Untuk dikatakan pantas menjawab pertanyaan ini, SAYA PRIBADI merasa belum pantas. Karena belom sesukses yang saya canangkan untuk diri saya sendiri.

Ya, untuk parameter ke diri saya sendiri, saya belum sukses mengalahkan target diri saya sendiri. Apalagi kalau sampai jawaban ini dijadikan patokan untuk secara general :D

TAPI, kalau saat ini, detik ini, pertanyaannya: "Apakah lebih baik kesuksesannya?", saya akan jawab "Ya! Jelas lebih baik!".

Dan soal menjadi lebih baik, saya bisa menjawab, bagaimana polanya. Pola ini terbukti bagi diri saya sendiri, dan juga terbukti saat diterapkan saat saya mengajar di Bad Ass.

Apakah itu? Jawabannya panjang. Karena jawabannya panjang itulah, kenapa artikel ini saya buat.

Ada 5 point.

Mari kita bahas satu per satu.


Kalau IQ "Maaf - Maaf", Mendingan Fokus Aja Udah!

Saya bukanlah orang yang bisa multitasking (berfikir & melakukan banyak hal sekaligus). Saya tadinya menolak untuk percaya akan hal itu.

Tapi kok kenyataannya kayak gitu ya. Jadi, saya terima kenyataan itu :D

Ya karena saya gak bisa banyak hal, ya saya gak banyak gaya nyambi banyak hal. Simpel bukan?

Saya fokus. Ya mau gimana lagi, udah otak pentium 1, lelaguan ngerjain banyak hal, ya ngehang!

Lebih dalam soal KENAPA KITA HARUS BANGET FOKUS, sudah pernah dibahas dipodcast (rekaman dalam bentuk suara) saya dibawah ini:

*KLIK saja button play warna hijaunya. Tunggu sebentar untuk ngeloading podcastnya, dan dengarkan dengan seksama

  • Kalau kebetulan mesin kecerdasan otak Anda adalah kayak saya (NgeHang kalau multitasking), SEBAIKNYA podcast diatas didengerin!
  • Akan jadi sesuatu yang akan memberikan tamparan keras buat Anda yang sok bisa ngehandle banyak pekerjaan sekaligus, padahal kemampuan otaknya gak seperti itu.

Pareto

Setelah saya FIX-kan ke diri saya bahwa saya hanya bisa sukses kalau saya fokus, ya saya belajar sesuatu.

Apa yang menjadi perhatian utama saya ketika belajar sesuatu hal adalah: Selalu saya mulai dengan mempelajari bagian paretonya di ilmu, bidang, atau skill tersebut.

Agak panjang kalau saya harus jelaskan pareto itu apa.

Tapi...... "Mempelajari pareto" adalah jurussss saya dalam memangkas waktu yang akan banyak terbuang dalam mempelajari yang gak penting & lebih cepat mencapai keberhasilan.

Jadi kalau saya skip, akan ada yang miss soal "Pola" saya :(

Tapi untungnya, saya pernah bahas di podcast saya pula. Sampai 2 part bahkan! Sanking pentingnya paham apa pareto ini.

Part 1:

Part 2:

  • Kalau Anda belom paham prinsip pareto ini, untuk menguasai 1 hal katakanlah butuh waktu 6 jam.
  • Setelah Anda paham konsep pareto, bisa jadi Anda hanya butuh waktu 1 jam, tapi mendapatkan hasil seperti yang belajar 6 jam.
  • Jadi, Anda musti tau apa itu pareto! Dengerin podcast diatas tuh! :)

Feynman

Dan untuk proses cara belajar itu sendiri, TERNYATA, saya menggunakan tekhnik Feynman.

Ini sebuah tekhnik CARA Belajar yang diusulkan oleh seorang peraih nobel!

Jadi bisa dibilang: TRUSTED BANGET! Anda musti coba! Tekhnik Feynman cocok buat Anda yang otaknya pentium 1 kayak saya juga.

Tekhnik feynman bisa Anda cari lewat googling bagaimana caranya.

Atau dengan mendengarkan podcast teman saya, Army:

*Langsung ke menit 04:30 saja. Soalnya 04:30 awal di podcast ini isinya ngalor ngidul gak jelas.

Untuk yang berhubungan dengan diri sendiri, saya rasa cukup 3 itu saja:

  1. Fokus,
  2. Cari tau paretonya,
  3. Belajar dengan tekhnik (Feynman).

3 point diatas, SEMUA hal yang berhubungan dengan diri sendiri.

Sekarang hal - hal yang diluar dari diri sendiri.

Apakah itu?

Ada 2:

  1. Memilih Teman &
  2. Memilih Guru

Memilih Teman

Kita mulai dari memilih teman.

Pertanyaan saya ke Anda:

YAKIN gak nih udah punya teman yang mendukung Anda buat sukses di bisnis Anda?

Sebelum saya tau semua hal, cuman satu yang saya pikirin pertama kali saat terjun ke IM:

Gw harus cari temen yang mendukung gw dan juga gw mendukung dia supaya lebih sukses!

Ini temen yang BENERAN TEMEN ya. Yaaaa bisa dibilang sahabat lah.

Sampai detik ini, temen saya di IM mah banyak lah!

Tapi yang BENERAN Temen, dalam artian BENERAN berteman dan memang berhubungan hampir setiap hari udah kayak istri selama saya jadi IM 7 tahun, baru 2 tuh jumlahnya; Imam & Army.

Ya karena saya menyaring orang yang mau memasuki circle saya.

Akan jadi panjaaaaaang banget juga kalau harus dibahas tentang teman seperti apa yang harus Anda cari, dan bisa berlainan - berlainan pula.

Tapi saya yakin, kalau harus ada teman yang melengkapi kelemahan Anda, Anda akan setuju dengan hal itu.

Bagian cara melengkapi kelemahan Anda itu, sudah saya pernah bahas di podcast saya juga.

Ada 2 part. Masing - masing partnya cuman 5 menit. To the point banget.

Part 1:

Part 2:

  • Anda gak ngerti temen seperti apa yang harus Anda punya untuk disesuaikan dengan diri Anda? Bakalan STUCK Anda! DIJAMIN!
  • Nyari temen itu ada seninya juga woy! Cari temen tuh yang bisa membantu kita dan kita bisa membantu dia pula. Ada seninya.
  • Mau tahu seninya? Dengarkan podcast diatas makanya :)

Mencari Guru

Hal kedua yang diluar diri sendiri setelah mencari teman adalah: Mencari guru.

PR jugalah soal mencari guru. Apalagi kalau sampai menjadi mentor.

Soal guru, ada 2 Tipe. Dan menurut saya soal bab mencari guru, bagi saya simple saja: Anda harus tau kapan harus berguru ke guru tipe 1, & kapan harus berguru ke guru tipe 2.

Lagiii dan lagi..... tentang hal tersebut, sudah dibahas podcast saya:


Wkwkkwkww pas bikin podcast, mana saya tauuuu suatu saat akan tiba saatnya pertanyaan yang menyambungkan hal ini semua!

Wkwkwkkw.

Semoga Bermanfaat.


Iya tau, pasti Anda yang baca artikel ini, gak akan ngejalanin semua perintah yang ada di artikel ini. Terutama kalau harus dengerin podcast yang direkomendasikan di dalamnya, kecuali Anda ngefans banget sama saya atau Anda lagi lowong banget waktunya.

Social Media
dibuat denganberdu