Ibu2 Gak Ribet, Isi Form? 😪

Ibu2 Gak Ribet, Isi Form? 😪
Pertanyaan:


Apakah menurut agan ketika ibu2 yang super duper repot ngurus anak2 balita ketika mo beli produk kita yang musti isi tuh halaman form checkout.. Kira2 ribet gak ya bagi ibu2 itu musti isi form checkout?

Jawaban saya adalah:

Tergantung!

Tergantung apanya?
Ya tergantung gimana
UI Experiencenya.

Apa itu UI Experience?
Kepanjangan dari:
User Interface Experience.

Yaitu:

  1. Gimana checkoutnya itu sendiri
  2. Gimana kata - kata yg digunakan supaya orang mau ngisi form checkoutnya.
Sayangnya,
Gak dijelasin di pertanyaan diatas,
Checkout yg dia maksud,
Checkout yg kayak gimana.

Kalau checkout kayak
buatan saya & tool yg saya pakai sih,
Saya yakin gak merepotkan sama sekali.

Kalau checkout yg ditanyakan
adalah seperti checkout kayak
mau bikin KTP mah,
Saya dengan sangat jelas
akan jawab:
Ya ngeribetin lah!

Gak usah ibu - ibu
yg lagi ngurus balita,
Janda yg gak punya anak sama sekali,
Juga kerepotan kalau checkoutnya
kayak lagi buat KTP mah.

Mas - mas nganggur di pos ronda
juga, Bakalan kerepotan!
...
Makanya di KK Premium,
ada materi KHUSUS ngebahas
tentang bagaimana ngedesign
Form Checkout itu.

Form checkout yg cocok
untuk warga +62.
Termasuk, Untuk warga +62 berkelamin perempuan
dan sedang punya balita 0-10 tahun :D

Hasil dari
ngulik form saya
selama 1 tahunan.

Saya ngulik form,
dari sejak jaman
di toko online Indonesia kurang lebih 95%
Yg saya lihat, Masih make WhatsApp
button semua
di Sales Pagenya.
...
Ini contoh
saya berikan yg udah berhasil
juga ketika mereka switch
toko onlinenya
ke form.

Saya berikan 3 aja.
3 juga, Udah jadi panjang bener nih postingan
Wkwkwkwkkw.




Lihat lebih lengkapnya:

JANGAN Exit dari Blog Ini, Sebelum Baca 4 Artikel "High Quality" Dibawah Ini! 😡

Kalau Ternyata Tulisan Saya MUDAH Dimengerti, Jangan Sungkan - Sungkan Tengok Sedikiiiiit 6 Artikel Terbaru Blog Ini 😎

Social Media
dibuat denganberdu