Frekuensi Iklan yang Ideal, Gimana?

Frekuensi Iklan yang Ideal, Gimana?
Dibawah tulisan ini, screenshoot
pertanyaan yang masuk,

Pertanyaan:


Jawaban Pertanyaan #1:

Iya. Sekali aja lah.
Di targettingnya,
di exclude (di bikin pengecualian)
para audience - audience
yang sudah pernah ke website saya.

Jadi iklan saya memang
selalu dilihat oleh orang baru.

Frequensi iklan saya
itu ya hanya 1.

Loh terus buat yang sudah
berkunjung tapi belom beli?

Yaaa mereka yang sudah
pernah berkunjung tapi belom beli,
bakalan kenanya nanti
iklan ReTargetting saya.

Iklan KHUSUS
yang memang
untuk menyapa mereka kembali.

Iklan Retargetting
namanya.

Misalkaaaaan:
Hoi..... masih bingung aje!
Udeh beli gih dah!
Mumpung harga masih diskon!

... Misalkaaaaaaaan.

Lebih Lengkap soal
ReTargetting,

Jawaban Pertanyaan #2:

Kalo baru awal - awal
banget, gak usah ngejelimet
mikirin toko online
yang sistemnya kayak
Tokopedia, BukaLapak,
atau marketplace - marketplace yang lain.

*Sistem yang saya maksud:
Orang datang ke web,
langsung mesen,
isi data selengkap - lengkapnya,
langsung transfer,
langsung konfirmasi pembayaran.

Fokus aja sama
Landing Page.


Laku ajaaa dulu.

Baru mikirin bagaimana
bisa tersistem.

Emangnya Jeff Bezos
dulu awal - awal
langsung mikirin
Amazon sampe
secanggih sekarang?!

  • Kalo udah jalan.....
  • Kalo udah kebanyakan orderannya...,
  • Terus butuh yang diautomatisasikan,
  • Baru deh beranjak ke tahap yang mau sampe bersistem kayak tokopedia atau bukalapak.

Jawaban Pertanyaan #3:


Kalo patokannya terkenal,
emang terkenal menurut siapa?

Coba deh tanyain ngasal ke tukang sayur yang lewat.
Belom tentu juga mereka semua kenal
sama Tokopedia tuh.

JANGAN Exit dari Blog Ini, Sebelum Baca 4 Artikel "High Quality" Dibawah Ini! 😡

Kalau Ternyata Tulisan Saya MUDAH Dimengerti, Jangan Sungkan - Sungkan Tengok Sedikiiiiit 6 Artikel Terbaru Blog Ini 😎

Social Media
dibuat denganberdu